Ducati Lenovo Siapkan Inovasi Baru Untuk MotoGP 2024

DAPURPACUID – Musim MotoGP berikutnya akan segera dimulai, dan Tim Ducati Lenovo bersiap-siap untuk menghadapi kompetisi. Pada acara “Champions on the track” Ducati Corse di Madonna di Campiglio, Italia, Lenovo menguraikan jajaran teknologi yang akan membantu tim untuk memperebutkan gelar juara di tahun 2024.

“Memulai MotoGP Championship yang baru dengan Ducati Corse, membangun musim 2023 yang sukses yang memamerkan kemajuan dalam teknologi dan kinerja di lintasan, yang berpuncak dengan Francesco Bagnaia berhasil meraih gelar World Championship MotoGP Rider selama dua tahun berturut-turut. Pertarungan akan sangat berat dan kami sangat bersemangat untuk terus bekerja sama dengan tim, menggunakan teknologi dan layanan inovatif kami untuk meningkatkan standar performa tinggi. Tujuannya bukan hanya untuk memperebutkan gelar juara, tetapi juga untuk membuat kemajuan teknis yang dikembangkan untuk lintasan balap, yang dapat diakses oleh semua orang, misalnya dalam portofolio street bikes Ducati,” ujar Luca Rossi, President Intelligent Devices Group Lenovo.

Sebagai Mitra Teknologi Ducati Corse sejak tahun 2018, Lenovo menyediakan teknologi mutakhir bagi tim untuk mengubah data menjadi wawasan yang dapat ditindaklanjuti, menjalankan simulasi yang rumit, dan membuat keputusan strategis dalam hitungan detik.

Berkat Lenovo ThinkSystem SE350 edge servers, Ducati Corse mengumpulkan total 100GB data dari delapan motor Ducati Desmosedici GP yang berpacu di lintasan, yang masing-masing dilengkapi dengan sekitar 50 sensor. Dengan tujuan untuk lebih meningkatkan analisis data di lintasan balap, musim 2024 akan melihat pengenalan Lenovo ThinkAgile hyperconverged infrastructure (HCI) di garasi Ducati Lenovo Team.

Baca juga:  Federal Oil Apresiasi Podium Ganda 'Duo' Marquez, Cetak Sejarah Baru
Ducati Lenovo Remote Garage room di kantor pusat Ducati telah direnovasi sepenuhnya dengan berbagai perangkat keras Lenovo

Infrastruktur yang dioptimalkan dengan AI ini akan mendukung perangkat pembelajaran mendalam dan pembelajaran mesin Ducati, yang digunakan untuk meningkatkan kinerja, keandalan, dan keamanan motor balap Ducati, serta untuk menganalisis data yang dikumpulkan dari sensor motor dan lintasan, serta membandingkannya dengan sensasi pengendara.

Data tidak hanya dianalisis di lintasan: Ducati Corse juga memanfaatkan Ducati Lenovo Remote Garage, yang memungkinkan para insinyur yang berbasis di Borgo Panigale (Bologna) untuk menerima data secara real time dari garasi, melakukan analisis yang rumit, dan berkolaborasi secara lancar dengan tim di lapangan untuk mengoptimalkan pengaturan motor sebelum kembali ke lintasan.

Tim yang berbasis di kantor pusat Ducati juga bertanggung jawab atas simulasi aerodinamika dan dinamika fluida, yang didukung oleh teknologi High Performance Computing (HPC) Lenovo, berdasarkan server Lenovo ThinkSystem SD530, SR630, dan SR650. Infrastruktur HPC Lenovo akan terus memainkan peran penting dalam inovasi motor balap dan meningkatkan performa di lintasan balap, berkat akselerasi AI yang ada di dalamnya untuk beban kerja yang lebih berat dan optimalisasi untuk analisis data yang lebih cepat.

Baca juga:  Federal Oil Apresiasi Podium Ganda 'Duo' Marquez, Cetak Sejarah Baru

Selain itu, untuk menghadapi kebutuhan olahraga yang terus berkembang pesat, Ducati Corse telah menandatangani perjanjian Cloud Solution Provider (CSP) dengan Lenovo, yang menyediakan daya dan layanan tambahan sesuai permintaan melalui layanan cloud publik agar dapat dengan cepat menyesuaikan diri dengan waktu sibuk yang tak terduga, sekaligus menyederhanakan operasi dengan tetap menjadikan Lenovo sebagai satu-satunya titik kontak.

Desmosedici GP15

Dalam lingkungan yang sangat penting seperti ini, berbagai workstation, PC, tablet, dan monitor Lenovo memberdayakan orang-orang di setiap tingkat organisasi, dari kantor pusat hingga ke lintasan balap, meningkatkan operasi, kolaborasi, dan analisis data. Workstation mobile Lenovo ThinkPad P1 mengikuti para insinyur elektronik Tim hingga ke garis start, hanya beberapa menit sebelum balapan, saat pengaturan motor diselesaikan.

Namun, teknologi Lenovo juga akan segera meluncur di lintasan: mulai musim 2024, Tim Lenovo Ducati akan memperkenalkan solusi inovatif untuk melakukan survei lintasan, didukung oleh workstation Lenovo ThinkStation P360 Ultra. Para insinyur Ducati Corse telah mengembangkan robot pengemudi otonom yang dilengkapi dengan rangkaian sensor inersia dan optik, yang akan berjalan di sepanjang lintasan di awal akhir pekan GP, yang memungkinkan Tim untuk mendapatkan salinan digital sirkuit sedekat mungkin dengan kenyataan. Workstation ringkas berkinerja tinggi dari Lenovo akan memungkinkan Ducati Corse untuk mengumpulkan dan menganalisis total 200GB data per sirkuit – memungkinkan Ducati Corse untuk menerima hingga 2,6 juta titik data setiap detiknya (255 MB/dtk) hanya dari sensor LiDAR (Light Detection And Ranging).

Baca juga:  Federal Oil Apresiasi Podium Ganda 'Duo' Marquez, Cetak Sejarah Baru

“Kegembiraan yang luar biasa menghiasi awal musim MotoGP 2024. Kami sangat ingin menguji diri kami lagi setelah tahun yang luar biasa. Di sisi kami sekali lagi adalah Lenovo, pemain kunci yang, selain menjadi Title Partner tim resmi. Ducati dan Lenovo memiliki filosofi yang sama yang mendorong kami untuk selalu membidik yang lebih tinggi dan terus-menerus menetapkan tujuan baru dan ambisius. Selama bertahun-tahun, kami telah bekerja sama untuk menang di dalam dan di luar lintasan dan semuanya siap untuk menyalakan mesin pada 10 Maret di Qatar dan bersorak bersama lagi dengan semua Ducatisti #ForzaDucati!”, komentar Claudio Domenicali, CEO Ducati Motor Holding.¬†[dp/BGS]

Previous articleSemarang Xmax Tmax Community Rayakan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-6
Next article53 Fitur Hyundai Bluelink Disematkan Pada Hyundai Santa FE